Anak Kecil di Stesen Tren


Anak kecil berbangsa Tiong Hua; satu beg digalas belakang, satu lagi ditarik, juga satu shopping bag berisi buku-buku, duduk di sisi saya di Stesen STAR Sultan Ismail.

Petang yang hangat, hampir pukul 6, dan anak ini masih segar-bugar.

Saya menyentuh beg sandang belakang yang diletak di antara kami, bertanya dengan senyuman (oh, ada hari yang saya begitu senang sekali menegur manusia keliling) ‘Banyaknya beg. Yang ini beg untuk apa, yang itu untuk apa?’

Anak itu memandang saya cuma sekilas, menjawab dalam senyum malu-malu sambil matanya memandang ke arah lain.

‘Yang ini untuk Singaporean syllabus, yang ini untuk Malaysia punya.’

Oh, begitu.

Saya sambung berbasa-basi: sekolah di mana, kelas dari pukul berapa dan bila pula tamatnya.

Tapi dalam hati saya masih tertanya-tanya, kenapa mesti kurikulum Singapura?

Anak kecil itu berlari meninggalkan saya saat tren menjelma, ke gerabak yang berbeza dan saya ditinggalkan dengan rasa kasihan.

Adakah sudah hilang kegembiraan zaman kanak-kanaknya dek dua dozen buku yang perlu ditelaah saban hari?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s