Sebenarnya ada rindu…




Bahagia seluruh semesta
Bermula dari keluarga
Dari titisan susu ibu tercinta
Mengalirlah sungai kasih abadi

Tumbuh dari keringat ayah
Kita perah pengorbanannya yang melimpah
Derai air matanya mengalir di darah kita
Membina cita-cita

RENTASLAH SERIBU LAUTAN
KEMBARALAH KE SELURUH ALAM
TAKKAN KAU TEMUI
SEMURNI CINTA KELUARGA

Langkah remajamu ditusuk sembilu
Kembara dewasamu diamuk nafsu
Ingatlah pesan ibu
Kenanglah pesan ayah
Kembalilah ke jalan Allah

Sayangi keluarga, di situlah bahagia…

Sebenarnya ada rindu.
Berbohonglah saya andai saya mengaku tidak pernah ada rindu pada kaum keluarga. Memang ada rindu, tetapi perasaan itu sering sahaja ditekan-tekan, tidak dilayan, hanya dibiarkan di satu sudut di hati saya.Tetapi ada kala rindu itu muncul juga, sering termanifestasi dengan air mata.

Dan saat rindu datang bertamu, pada siapa harus kuadu, kalau bukan pada yang Esa?

Semoga rindu ini menjadi penguat jiwa- semangat untuk terus berusaha, biar sepuluh ribu batu saya terpisah, tetapi hati tetap dekat inshaAllah. (Terasa amat jauh diri ini dari ibu, saat Google Earth bergerak dari Manchester ke Perlis nan tercinta)

Dan benar sekali lirik lagu itu: Rentaslah seribu lautan, kembaralah ke seluruh alam, takkan ditemui cinta semurni cinta keluarga- menerima diri sejak lahir, sayang dan kasih biar seburuk mana rupa dan tingkah laku. Sayang dan kasih tanpa syarat.

Astaghfirullah al-adzim li wa liwadain wa lil mukminin wal mukminat wal muslimat al ahya’i min hum wal amwaat.

Saya masih teringat sesi kuliah bersama Allahyarham Pak Man semasa di kolej. Dua kali Allahyarham datang memberi ceramah, dua kali itu juga air mata saya tertumpah kerana kata-katanya mengenai ibu bapa. Dua kali itu juga Allahyarham meminta kami membaca al-Fatihah sekhusyuk-khusyuknya, dihadiahkan kepada kedua-dua ibu bapa. Katanya, yang masih saya ingat, andai ingatan kita betul-betul kuat, saat itu ibu pasti terdetik hatinya memikirkan kita.

Dan dua kali itu juga,apabila saya pulang ke bilik sesudah tamat ceramah, di handphone saya ada 5 missed calls dari ibu. Sedang ibu bukan tidak tahu, pada masa-masa begitu hari khamis malam jumaat saya di surau kolej mendengar ceramah.



Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s